Monday, 10 March 2014

Akanku Tawan Cintamu! 17



“ Saya milik awak?” Alma tuding jari pada muka sendiri lantas tergelak sinis. “ Dalam mimpi pun saya tak akan jadi milik awak. Jadi, berhenti berangan wahai Encik Firyal.”

Firyal menopang dagu dan melepaskan pandangannya pada Alma yang duduk di sebelahnya. Senyuman sinis sudah terukir di bibirnya.

“ Aku tak perlu bermimpi untuk dapatkan kau sebab dalam masa beberapa minggu saja lagi kau akan jadi milik aku. Kau lupa? Aku, Azhan Firyal… akan jadi suami kau dalam masa tak sampai sebulan pun lagi. 

Bersiap sedialah wahai Cik Alma Nadira.” Penuh bersahaja Firyal mengingatkan. Dia puas bila muka Alma berubah dengan kata-katanya.

Alma terdiam. Nafas dihela berat. Dia masih belum dapat terima kenyataan yang dia akan berkahwin dengan Firyal. Dia sangat berharap agar apa yang dilaluinya sekarang ini adalah mimpi semata-mata. Bila dia terjaga dari tidur, hidupnya akan kembali aman seperti dulu. Seperti mana kehidupan yang dilaluinya sebelum mengenali insan bernama Firyal.

“ Apa kata kalau… kalau awak fikirkan semula mengenai rancangan awak yang nak kita berdua berkahwin. Saya rasa kita memang langsung tak sesuai menjadi suami isteri. Lagipun awak sendiri tahu yang saya ni bukan anak kandung ibu bapa saya. Saya hanya anak angkat. Saya tak tahu mengenai asal usul saya. Takkan awak nak kahwin dengan orang macam saya? Awak tak takut kalau orang lain mengata?” luah Alma setelah diam beberapa ketika. Bila teringat kenyataan mengenai dirinya yang bukan anak kandung ibu, sedih menggigit tangkai hati.

Firyal tergelak sinis. Dia sudah dapat mengagak isu ini akan dibangkitkan oleh Alma. Alma sengaja menggunakan isu tersebut sebagai alasan untuk membatalkan rancangannya. Biar seribu alasan dibentangkan Alma, dia tetap tidak akan berganjak dari keputusannya!

“ Aku langsung tak kisah tentang status hidup kau. Biar semua orang mengata. Itu hak dia orang sebab dia orang ada mulut. Aku tak ada hak untuk tutup mulut orang lain dari terus berbunyi. Cuma aku nak kau tahu yang aku tak peduli dengan apa yang orang lain nak cakap.”

Alma mengeluh perlahan. Mudahnya Firyal berkata. Firyal mungkin tidak peduli tetapi dia peduli. Hatinya bukan diperbuat daripada batu untuk tidak berasa sakit dan terluka bila ada orang mengata tentang dirinya.

“ Tapi kita hidup bermasyarakat. Awak tak risau  kalau semua orang asyik mengata awak sebab kahwin dengan perempuan macam saya yang tak tahu mengenai asal usul sendiri?” tanya Alma perlahan. Dia tak nak suatu hari nanti Firyal akan mengungkit mengenai asal usulnya.

 “ Aku tahu yang kau memang tak nak kahwin dengan aku. Sebab tu kau bagi macam-macam alasan supaya aku batalkan niat aku untuk kahwin dengan kau. Kau ingat aku tak tahu?” Soal Firyal  kasar. Tubuh Alma direnung tajam bagai nak ditelan hidup-hidup.

“ Bukan macam tu…” Alma menggeleng. Dia telan liur. Gentar dengan pandangan berapi Firyal.

“ Habis tu apa? Aku dah malas nak bertekak dengan kau pasal hal yang sama. Tak boleh ke kau terima kenyataan yang kau akan jadi milik aku? Susah sangat ke nak faham yang kita akan berkahwin? Kau nak aku hebahkan pada semua orang mengenai malam pertama kita barulah kau nak terima aku. Macam tu?” tegang suara Firyal namun suaranya masih lagi perlahan. Jelas di pendengaran Alma seorang saja.

Alma menggigit bibir. Tubir matanya rasa panas. Dikerdipkan berkali-kali agar air matanya tidak tumpah di hadapan Firyal. Bila Firyal mengungkit mengenai ‘malam pertama mereka’ hatinya terasa seperti disiat-siat. Pedihnya tak terhingga. Rasa menyesal dengan apa yang telah terjadi antara mereka berdua. Seandainya peristiwa itu tidak berlaku, dia pasti tidak akan terikat dengan Firyal.

Firyal mendengus dengan kebisuan Alma. Dia tak bodoh untuk meneka apa yang ada di hati Alma. Dia sedar yang dia memaksa Alma menerima dirinya sedangkan Alma begitu bencikannya. Kalau boleh, pandang mukanya pun Alma tak mahu. Setelah apa yang berlaku di antara mereka dia tahu bukan mudah untuk Alma lupakan kesalahan yang dia lakukan.

Alma hanya membiarkan bila Firyal bangun dari kerusi. Dia tak ambil pusing ke mana Firyal mahu pergi. Namun dia terkedu bila Firyal kembali duduk di depannya.

“ Tuam ais ni kat pipi kau. Pipi kau dah mula merah.” Firyal menghulurkan kain yang berbungkus ais.
Dahi Alma berkerut. Firyal pergi ambil ais kat dapur ke?

“ Kau nak tuam sendiri atau aku yang tuamkan? Aku memang tak kisah kalau kau nak aku buat.” Firyal mula mendekatkan ais di tangannya ke pipi Alma bila tiada tanda Alma ingin mengambil ais yang dihulurkannya.

“ Saya buat sendiri.” laju Alma mengambil ais yang berada di tangan Firyal lalu ditekapkan ke pipinya perlahan. Sejuknya!

“ Aku minta maaf sebab Lisa tampar kau disebabkan aku. Aku tak jangka dia akan tampar kau.”

“ Saya faham kenapa dia tampar saya. Siapa yang suka bila orang yang kita cinta nak kahwin dengan orang lain. Lisa pun macam tu juga.” Luah Alma mengerti.

 “ Saya tengok dia cantik, pandai bergaya dan nampak macam loaded. Sesuai sangat kalau nak digandingkan dengan awak. Saya rasa dia adalah calon yang paling sesuai untuk jadi isteri awak berbanding saya. Tapi kenapa awak tak kahwin dengan dia?”

“ Sebab aku tak cintakan dia.” jawab Firyal tanpa perasaan.

“ Awak pun tak cintakan saya tapi kenapa nak paksa saya kahwin dengan awak?”

Stop asking that question. You already know the answer.”

“ Tapi…”

“ Alma!” Firyal menekan suaranya.

Alma terdiam. Kalau Firyal dah sampai tekan suara, itu maksudnya Firyal memang tengah bengang dengan dia.

“ Kita dah setuju yang kita akan berkahwin. Jadi, berhenti bagi alasan yang boleh buat aku menyirap. Faham?”

Dengan berat hati Alma menganggukkan kepala.

“ Dah cakap kat ibu kau ke belum tentang kita?”

Alma geleng kepala. Alma senyap merenung ais di kain yang mula mencair.

“ Belum lagi? Habis tu bila kau nak cakap? Kau nak tunggu esok kita kahwin dan hari ni baru kau nak 
beritahu dia? Macam tu?”

“ Saya perlukan masa. Saya takut ibu terkejut.” Perlahan Alma bersuara.

“ Kita dah tak ada masa sekarang ni. Aku nak kau beritahu dia hari ini juga. Atau kau nak aku sendiri yang beritahu dia?”

“ Jangan! Biar saya sendiri yang cakap.” Laju Alma membalas. Mahu pengsan ibunya kalau Firyal yang beritahu.

“ Okay… make sure kau cakap hari ni juga. Kalau tak, kau jangan terkejut kalau muka aku muncul kat rumah ibu kau malam ni.” Firyal dah mula mengugut. Cakap baik-baik dengan Alma memang tak boleh jalan kalau tak ada ayat ugutan.

“ Awak jangan nak buat kerja gila. Saya tahulah beritahu dia sendiri. Jangan suka hati nak datang rumah ibu saya. Saya tak suka.” Alma benci bila Firyal suka memaksa dirinya. Tidak fahamkah Firyal yang dia memerlukan sedikit masa untuk memberitahu ibu? Ini bukannya perkara kecil. Ini melibatkan hidupnya.

“ Bakal ibu mertua aku juga…” balas Firyal selamba.

“ Bakal… belum jadi lagi.” Ujar Alma tidak mahu kalah.

Firyal tersenyum penuh makna.

“ Aku akan pastikan yang benda tu akan terjadi. Bila kau dah termaktub menjadi isteri aku, aku akan pastikan yang kau akan tetap jadi milik aku sampai bila-bila. Walau ketika itu perasaan benci kau masih lagi menggunung tinggi, aku tetap akan ikat kau di sisi aku…”

Alma terdiam seketika dengan bicara Firyal. Ikat dia sampai bila-bila? Firyal memang mahu hidup dengan dia sampai ke hujung nyawa?



Bersambung…

P/S: Sedikit sambungan buat yang menanti... (^_*)



16 comments:

  1. huhuhu..lama nye nk tgu entri baru..sob sob
    nk lagi bole??

    ReplyDelete
  2. best2...
    cepat2 sambung,tak sabar nak tggu apa yang jd... ^_^

    ReplyDelete
  3. lm kan nk tggu next entry??? haha.... soul dh tak ada (-_-)

    ReplyDelete
  4. Jejaki soul mu kak..menanti akan ku tawan cintamu 18..

    ReplyDelete
  5. Lm tggu...akhirnya....sambung la plzzz

    ReplyDelete
  6. Salam dari Brunei. Dah tak update entry ke? :)

    ReplyDelete
  7. Plis...dh 2 month sya menanti new n3... i miss alma n firyal so much

    ReplyDelete
  8. sis dah lama benorr saya tunggu nii. sambung leww T.T

    ReplyDelete
  9. haI.cite best sgt2.harap2 dpt update

    ReplyDelete
  10. dah ada smbungn kew ni?best sgt!! :)

    ReplyDelete
  11. almost 1 year tggu sambungan.. :(

    ReplyDelete
  12. Takde sambungan ke atau dah dibukukan ??

    ReplyDelete