Sunday, 21 July 2013

Jangan Curi Suamiku 5







Hana tercegat di luar bilik. Dia serba salah untuk masuk ke dalam. Bila diingatkan balik pergaduhan yang terjadi di ruang makan tadi, dia jadi bertambah takut untuk berhadapan dengan Aidil. Kalau diikutkan hatinya memang sampai bila-bila pun dia tidak mahu masuk dalam bilik. Tapi Datin Aina yang beria-ia suruh dia pujuk Aidil. Biar sejuk sikit hati Aidil. Masalahnya kemarahan Aidil bukannya makin berkurang malahan makin bertambah bila tengok muka dia nanti. Elok-elok kemarahan Aidil baru nak reda nanti makin marak bila dia masuk dalam bilik ni.

Hana garu kepala. Nak buat macam mana ni?

“ Kenapa Kak Hana tak masuk bilik lagi?” Atiqah menegur. Dari tadi dia tengok Hana masih lagi tercegat di luar bilik.

Atiqah perasan ke dia dari tadi lagi tercegat kat luar pintu ni? Kantoi. Nampak sangat dia takut dengan suaminya.

“ Takut lah Iqa. Kak Hana tak berani nak masuk.” Hana meramas tangan sendiri. Riak kerisauan terbias di wajah putih bersih itu.

“ La… kenapa tak berani. Abang Aidil tak makan orang la. Dia makan nasi.” Atiqah tergelak. Nak masuk bilik sendiri pun takut ke?

“ Memang lah dia makan nasi. Tapi Kak Hana takut nak masuk sebab takut dia marah Kak Hana pulak. Mood dia kan tengah tak berapa nak betul sekarang ni.” Hana mengeluh. Sekali dengan dia terkena tempiasnya kalau angin Aidil tengah tak betul.

“ Sebab tu la Kak Hana kena pujuk dia. Goda dia ke. Biar Abang Aidil cair.” Atiqah memberi cadangan. Dia tersenyum lebar. Takkan lah abang Aidil tak cair dengan Hana. Kalau dia jadi lelaki, mesti dia dah terkulai dengan godaan Hana.

 Mana taknya, Hana memang cantik. Lelaki kalau pandang  tak sah kalau tak toleh untuk kali kedua. Tarikan yang dimiliki Hana cukup kuat. Dia yang perempuan pun kadang-kadang terpaku dengan kecantikan yang terbias di wajah Hana.

“ Mengarut je Iqa ni.”

“ Betul lah apa yang Iqa cakap. Tak salah pun kalau nak goda suami sendiri. Lagi afdhal tau.” Semakin besar tawa Atiqah. Dia menepuk bahu Hana sambil mengangkat keningnya penuh makna.

“ Iqa!” Hana mencubit lengan Atiqah tapi gadis itu hanya ketawa keseronokan. Seronok sangat mengenakan dirinya. Dia nak goda Aidil? Rasanya sampai bila-bila pun dia tak akan melakukannya. Ingat dia berani sangat ke? Nak pandang muka Aidil pun dia malu inikan pula nak menggoda. Kirim salam la jawabnya.

Hana terkejut bila Atiqah buka pintu dan menolak tubuh tinggi lampainya ke dalam bilik lalu Atiqah tutup kembali pintu tersebut. Dia tersengih. Nak masuk bilik abangnya pun sampai kena bertafakur kat luar bilik. Kelakar betul la Kak Hana ni. Atiqah menggeleng kepala.



**************************



Hana mengetap bibirnya. Geram bila Atiqah berjaya menolaknya masuk ke dalam bilik kurang dari lima saat.

Hana pandang tubuh Aidil yang terbaring di tengah katil. Aik. Tidur balik ke? Asyik tidur je. Tak sakit kepala ke?

Dia teragak-agak ingin merapati tubuh itu. Aidil marah lagi ke? Hana mengutuk dirinya. Memang lah dia marah. Takkan lah dalam sekelip mata je marah dia boleh hilang. Kena kahwin paksa. Siapa yang suka?

Kesian Aidil. Patutnya dia kahwin dengan Milia tapi takdir menyebelahi dirinya bila akhirnya dia menjadi isteri lelaki itu semalam. Itu namanya tuah ayam nampak di kaki tapi tuah manusia tak siapa yang tahu.

Maknanya dia bertuah jadi isteri kepada Aidil? Kalau diikutkan perasaannya yang memang sudah lama sayangkan Aidil melebihi seorang abang memanglah dia rasa dia beruntung kerana dapat memiliki lelaki itu tapi perasaan lelaki itu bukan miliknya. Ianya milik Milia. Kekasih hati Aidil.

“ Kalau kau masuk dalam bilik ni sekadar nak tenung muka aku baik kau tak payah masuk.” tegur Aidil sinis. Matanya sudah terbuka.

“ Siapa yang tengok muka awak. Saya tengok corak kat katil ni. Unik corak dia.” Spontan Hana mengusap cadar yang berwarna biru lembut itu. Dia menahan perasaan. Dia nampak ke dari tadi aku renung dia. Malunya! Maknanya Aidil memang sedar dia masuk dalam bilik tapi hanya berpura-pura tidur.

Whatever. Apa yang kau buat ni?”

“ Buat apa?” Hana mengerutkan dahi tanda tak faham. Apa yang dia buat? Rasanya dia tak ada buat apa-apa yang salah.

“ Siapa suruh kau duduk kat katil aku?”

“ Erk… duduk kat katil pun tak boleh ke?”  Hana garu kepala. Takkan nak duduk kat lantai pulak. Sadis betul.

“ Aku tak izinkan kau duduk kat area aku. Tempat kau kat sana kalau kat dalam bilik.” Aidil tunjuk ke arah sofa. Mukanya selamba. Beku. Peduli apa dia kalau Hana nak marah sekalipun. Ini bilik dia. Hak dia! Jadi dia ada kuasa ke atas orang luar yang memasuki biliknya.

Hana pandang sofa yang berada berhadapan dengan katil. Sofa antik yang  diimport dari Itali itu memang cantik tapi dia tidak sanggup tidur hari-hari di situ.

“ Mana adil kalau macam tu. Dah lah malam tadi pun saya kena tidur kat  sofa. Takkan sekadar nak duduk kat katil pun tak boleh.” Hana merungut tidak puas hati. Tidur sehari pun dia dah sakit badan. Kalau hari-hari tidur kat sofa tu mahu patah pingganggnya.

Do I care?” Aidil tersenyum mengejek . Dia meletakkan lengan di atas kepala. Matanya dipejam seketika. Lebih baik dia tutup mata daripada menatap wajah Hana yang membuatkan hatinya panas. Panas kerana dia masih lagi tidak dapat menerima jodohnya dengan wanita yang diangkat menjadi anak angkat keluarganya sejak kecil lagi.

“ Awak kena bertimbang rasa. Saya dah jadi isteri awak tahu.” Hana dah duduk bersila di atas katil. Masih ada jarak di antara mereka.

“ Kan malam tadi aku dah cakap yang kau hanya isteri aku di atas kertas. Tak lebih dan tak kurang. Takkan kau tak faham-faham lagi?” Aidil mendengus kasar. Dia penat mengulang benda yang sama. Hana bukannya bodoh sangat sampai tidak faham apa yang dia sampaikan malam tadi.

But this is so unfair. Tahulah awak tak suka saya tapi janganlah layan saya macam ni. Walau apa pun saya ni isteri awak. Fair la sikit.” Muka Hana dah cemberut. Aidil memang begini dengannya dari dulu lagi. Tak pernah nak layan dia dengan elok.

“ Kalau nak fair kau pergi funfair la. Banyak songeh betul kau ni. Aku tampal dengan plaster baru tahu.”

Funfair? Apa kes… pandai pulak lelaki ni loyar buruk. Orang tengah serius dia main-main pulak.

“ Awak lelaki dan saya perempuan…” Hana berhenti berbicara. Dia sedang memikirkan ayat yang sesuai untuk pendengaran Aidil.

Aidil menunggu ayat seterusnya dari Hana.

“ Lelaki diciptakan untuk melindungi kaum wanita. Nak tahu sebab apa? Sebab wanita adalah insan yang lemah. Wanita juga…”

So? Apa yang kau nak sampaikan sebenarnya? Tak payah nak mukadimah panjang-panjang sangat. Tak ada masa aku nak dengar.” Pangkah Aidil laju. Dia buka mata sedikit tengok Hana yang sudah terkulat-kulat.

Hana berdehem sedikit. Dia meramas tangan sendiri. Yang dia gugup tiba-tiba ni kenapa? Aidil hanya pandang dia je pun. Bukannya Aidil buat apa-apa. Dia memang akan jadi serba tidak kena bila Aidil memandang tepat ke matanya. Mulalah jantungnya nak buat kerja. Berdenyut pantas.

“ Jadi, apa yang saya nak sampaikan ialah fizikal awak lebih kuat berbanding saya ni. Kalau awak tidur kat atas sofa tu pun mesti awak tak berapa nak lenguh sangat badan. Awak kena beralah sikit sebab saya ni perempuan plus saya ni isteri awak.” Berhati-hati Hana bersuara. Huh, nak pilih tempat tidur pun sampai kena fikir ayat macam-macam.

“ Permintaan ditolak.”

Hana dah bulatkan mata. Aidil langsung tak nak berkompromi dengannya.

“ Apa? Ingat kalau kau bulatkan mata kau aku takut?” Aidil mengejek.

Hana muncungkan bibirnya pula. Tahulah yang mata dia tidak besar mana. Dia mempunyai mata yang sedikit sepet. Tak besar mana pun kalau dia bulatkan mata.

“ Hah, muncungkan bibir tu pulak. Aku ikat dengan getah baru tahu. Dah macam penyodok je aku tengok.” Tambah Aidil lagi. Memang sengaja dia sakitkan hati Hana. Nak tawar menawar dengan dia pasal tempat tidur konon. Ini biliknya. Suka hati dialah nak tentukan siapa yang tidur di sofa atau katil.. Hana cuma menumpang.

Hana tarik balik muncungnya.  Muka dia sikit punya lawa dikatakan macam penyodok. Mata Aidil memang buta agaknya.

Aidil bangun dari baring. Dia sandar belakang badannya di kepala katil. Duduk macam ni lagi selesa bila dia ingin berbicara dengan Hana.

“ Ini bilik aku jadi kau kena ikut peraturan aku. Kalau kau nak tidur kat dalam bilik ni pilihan yang kau ada cuba sofa tu je. Itupun dah kira bagus. Kalau aku suruh kau tidur kat lantai kau nak?” Aidil jungkit kening. Senyumannya sinis.

Hana geleng kepala. Lantai? Bilik Aidil dah la sejuk. Beku jugak dia nanti kalau tidur kat lantai. Bertambah sakit pula badannya.

“ Tahu pun tak nak. Atau kau nak tidur kat bilik lain. Kalau kau nak lagi bagus. Aku lagi suka kalau kau keluar dari bilik ni. Semak mata aku tengok kau.”

Aidil kalau bercakap memang langsung tak fikir kalau ada hati yang terguris dengan kata-katanya. Tersayat hatinya tapi dia tiupkan sedikit kesabaran. Hana faham yang dia bukan wanita pilihan Aidil.

“ Okay fine.” Malas nak cakap lebih-lebih. Tak ada gunanya dia bercakap lagi sebab keputusannya memang sama. Dia tetap kena tidur di sofa untuk sepanjang hidupnya menjadi isteri Aidil.

“ Tahu pun. Now move. Pergi kat tempat kau. Ini tempat aku.” Aidil tolak Hana dengan kakinya sedikit.

Hana merengus geram.  Perlahan-lahan Hana bangun. Arah kakinya bukan ke arah sofa tetapi ke pintu. Hatinya yang sakit perlu ditenangkan sedikit dahulu. Lalu dia membawa tubuhnya keluar dari bilik Aidil.

“ Bagus jugak kalau kau keluar. Kalau boleh masuk malam nanti time aku dah tidur tau!” laung Aidil dari dalam bilik. Dia puas kerana menyebabkan muka Hana mendung. Sedikit pun dia tidak kasihan.

Menjadi suami buat seseorang yang dia tidak suka adalah sesuatu yang langsung dia tidak jangka akan terjadi dalam hidupnya. Dia sayangkan Milia. Dia cintakan Milia! Dia hanya inginkan Milia menjadi isterinya, dunia dan akhirat. Bukan Hana. Bukan perempuan lain. Hanya Milia! Namun harapannya berkecai menjadi debu bila dia terpaksa berkahwin dengan Hana.

Bagaimana mahu dikhabarkan kepada Milia tentang berita perkahwinannya ini? Pasti Milia akan terluka. Dapat dibayangkan air mata yang menuruni pipi Milia. Mengenangkan itu saja pun sudah membuatkan hatinya pedih. Dia memang kalah dengan air mata Milia.

Aidil meraup muka. Dia buntu. Terasa ingin menjerit dengan dugaan yang tiba-tiba melanda hidupnya. Ya Allah, kenapa ini jalan yang Kau bentangkan untuk aku? Apa yang Kau sedang aturkan?




Bersambung…










11 comments:

  1. hmmmm.... sian hana...
    cm ni rupenye kalo kena kawin paksa kan

    ReplyDelete
  2. wuaaa.. nk sambungan die..please3x

    ReplyDelete
  3. bila nak sambung??.. seronok sangat!!!.. thumbs up.. :D

    ReplyDelete
  4. da xde sambungan?

    ReplyDelete
  5. Aduhai kesiannye kisah kahwin paksa ni...
    Sambung lagi la cik writer...

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete